Skip to main content

Mandi dengan air sawah

Jaman dahulu waktu saya mash kecil sekitar SD kelas 1 atau sekitar tahun 1995 kondisi persawahan di desa kami airnya bisa  dipakai untuk mandi dan mencuci jadi kalo mau mandi tidak perlu kesungai kerana jaman itu masih belum banyak yang memiliki sumur jadi mandinya di pinggiran sawah, istilahnya di sisni adalah "blumbang".

Tempat ini di buat antara pohon-pohon bambu, jadi air yang keruh akan disaring oleh akar-akar bambu dan menjadikan airnya bening dan bisa dipakai buat mandi,

Jaman segitu masih belum banyak yang pakai pupuk kimia semua masih pakai pupuk kandang atau masih memakai sistem pertanian organik jadi tidak ada kekahawtiran lagi jika madi disana, para petani biasa setelah bercocok tanam pasti pulang dan mandi disana, saya waktu kecil juga sering madi disana sebelum berangkat untuk mengaji TPA di masjid,

Gayung yang di pakai masih menggunakan batok kelapa, airnya seger dan jernih sama seperti air dari sumber mata air pegunungan, tapi kalo sekarang sudah tidak ada lagi karena yang pertama hutan bambu di pinggiran sawah sudah ditebang, jangankan untuk mandi untuk cuci tangan saja sepertinya jika jaman sekarang tidak berani lagi.

Zaman dulu belum bahyak yang punya sumur semua masih melakukan aktifitas mandi dan mencuci semua disungai kalo sekarang sudah banyak yang memiliki sumur bahkan air PDAM setiap rumah sudah terpasang, kondisi sungai sekarang walaupun masih jernih akan tetapi banyak sampah di sekitarannya,

Dipandang mata juga kurang sedap, dulu kondisi sungai kami masih dalam, saya dan teman2 sering mandi tiap libur TPA, tapi kondisinya sekarang sungai sudah sangat cetek dan dangkal apalagi jika musim kemaru hampir2 airnya surut,

Ya begitulan kondisi sekarang ini mungkin kedepannya sumber daya air kalo tidak dijaga lambat laun akan semakin menghilang.

sumber bacaselalu.com