Widget HTML Atas

Beternak ayam di rumah bagi pemula

Beternak ayam di rumah- Ayam adalah nama yang diberikan kepada lebih dari 60 unggas burung berukuran sedang yang tidak dapat terbang , yang domestikasinya telah menyebar di antara manusia sejak zaman prasejarah untukdiambil telur dan dagingnya. 

 Dipercaya bahwa asal mula semua ayam peliharaan yang saat ini ada di berbagai belahan dunia adalah karena sejenis burung yang disebut ayam hutan merah yang hidup di India, dan manusia berhasil menjinakkannya ribuan tahun yang lalu, Ada kemungkinan bahwa jumlah ayam di seluruh dunia melebihi jumlah spesies keluarga burung lainnya, karena diperkirakan jumlah ayam yang dikonsumsi penduduk bumi setiap tahunnya lebih dari 28 miliar kilogram, dan jumlah telur yang mereka makan lebih dari 500 miliar telur per tahun. 


 Berat ayam dewasa berkisar antara setengah kilogram sampai lima kilogram (tergantung jenisnya), dan ayam dibedakan dengan burung yang tidak bisa terbang, hanya saja tubuhnya tertutup bulu seluruhnya kecuali pada kakinya yang bersisik, dan terdapat pertumbuhan berdaging pada tubuhnya yang disebut jambul/jemgger (di atas paruh) , Yang berwarna merah karena darah mengalir didalamnya. 

 Beternak ayam Kebanyakan orang lebih memilih untuk mulai memelihara ayam yang baru menetas (pada usia satu hari)/DOC, yang dapat dibeli dari banyak penjual bibit, telur dari ayam dan menetaskannya sampai mereka menetas di rumah, atau untuk membeli ayam dewasa yang siap bertelur, sebuah opsi yang mungkin bisa di coba bagi pemula yang baru untuk memelihara ayam, jadi ada beberapa hal positif, termasuk bahwa ayam dewasa mulai bertelur dengan cepat, dan kemungkinannya kecil Banyak ayam muda mati, yang terus-menerus menghadapi bahaya predator, penyakit, hama, dan perawatan yang buruk. 


 Hari-hari pertama kehidupan unggas sangat rentan sekali, oleh karena itu ayam perlu dipantau selama jam-jam pertama setelah mereka menetas, dan lebih baik memberi mereka air yang dimaniskan dengan gula untu menambah energi ayamyang baru menetas, dan penting untuk membersihkan tempat makan untuk memastikan kesehatan mereka, Pemanas dan ventilasi harus tersedia di dalam kandang. kandang ayam adalah masalah mendasar dalam pemeliharaannya, dan pemula sering memilih untuk membangun kandang ayam sendiri, karena mudah dan murah, tetapi bisa beli yang siap pakai. 

 Setelah jangka waktu antara 20 hingga 24 minggu (lima hingga enam bulan) setelah menetas, ayam sudah mulai bertelur, dan ini adalah tahap di mana peternak mulai mendapatkan keuntungan dari ayam yang merekapelihara, dan produksi telur biasanya sekitar 5 hingga 6 telur per minggu, 

Kebutuhan dasar memelihara ayam 

Di antara persyaratan dasar yang Anda butuhkan untuk memelihara ayam di rumah: 

kandang : Lantai harus dari semen/ tapi jika masih tanah juga tidak masalah, kenapa saya sarankan darisemen karena ketikaingin membersihkan sekam padi yang kita gunakan sebagaialaskandang maka akan lebih mudah, atau serbuk gergaji di lantainya, dan sangat penting untuk membersihkan dan ventilasi untuk mencegah kelembaban, dan juga harus dilengkapi dengan feeder atau wadah pakan yang cukup untuk menaruh makanan dan minuman. kandang tersebut harus sangat terlindungi karena banyaknya predator yang berusaha memangsa ayam atau anak ayam, seperti anjing dan kucing liar, bahkan terkadang garangan, selain banyaknya serangga yang akan mencoba menyerang ayam, seperti kecoa dan lalat, yang menyebabkan penyakit dan epidemi padanya. 

 Pemanasan : Sangat penting di musim dingin/penghujan untuk menyediakan pemanas yang memadai di dalam kandang ayam , untuk menghindari penyakit pernafasan atau kematian dalam beberapa ternak, terutama dari unggas muda karena kepekaannya yang tinggi terhadap lingkungan sekitarnya. 

Pencahayaan : Jika dapat disediakan, penting untuk menyediakan lampu listrik termal (yang memberikan cahaya dan kehangatan pada saat yang sama) dan mengoperasikannya terus menerus - sepanjang hari - untuk anak ayam yang usianya berkisar antara satu hingga 20 minggu, yang sangat penting untuk mendorong pertumbuhan. Lampu seperti ini bisa dibeli dari toko-toko , dan jika jumlah anakannya sedikit, dimungkinkan untuk cukup dengan lampu biasa berkapasitas 75 hingga 100 watt untuk penerangan dan penghangat kandang. Jika anak ayam bertumpuk banyak di sekitar satu sama lain, ini mungkin berarti mereka merasa kedinginan dan mencoba menghangatkan diri dari suhu tubuh mereka, dan kemudian perlu untuk mendekatkan lampu. 

Nutrisi : Ayam harus diberi pakan yang sesuai, ada pakan khusus yang bisa dibeli dari pasaran, dan perlu dilakukan pengecekan air setiap hari untuk memastikan tidak kekurangan cairan. Ayam membutuhkan banyak makanan untuk menghasilkan telur dan anak-anaknya, maka salah satu cara terbaik untuk memberi makan mereka adalah dengan memberi mereka sisa makanan atau sisa dari makanan di dapur, seperti sisa-sisa sayuran dan buah-buahan, wadah pakan juga perlu dibersihkan setelah makan agar tidak meninggalkan peluang terjadinya jamur, yang mengakibatkan pertumbuhan mikroba dan jamur patogen. 

Vaksinasi : Sangat penting dalam memelihara unggas ini untuk memvaksinasi mereka dengan vaksin yang diperlukan untuk melanjutkan pertumbuhannya tanpa terpapar penyakit umum pada unggas, terutama pada periode awal kehidupan mereka, dan terkadang sulit untuk mengidentifikasi penyakit unggas karena fakta bahwa tidak mudah untuk mendiagnosis gejala bagi orang yang baru di bidang ini/pemula, dan oleh karena itu Pertanyaan dan saran ahli di lapangan mungkin diperlukan jadi belajarlah kepeternak yang lebih senior terlebih dahulu. Pencegahan penyakit unggas Adapun cara pencegahan yang dapat diikuti untuk menghindari terjadinya dan penularan penyakit pada ayam kampung, antara lain: Membersihkan kandang dan peralatan ayam secara teratur, dan menjaga lantai dan sarang tetap kering,